scentivaid.com kementerianagamabimasislam.blogspot.com trandindo.blogspot.com diyusyakonveksijakarta.blogspot.com tokokarikaturblogspot.com
Jarang dikenali gejala awal serangan jantung -
Jarang dikenali gejala awal serangan jantung

Serangan jantung masih menjadi penyebab utama kematian di Indonesia. Padahal, menurut Survei Kesehatan Dasar 2013 dan 2018 (Riskesdas), kecenderungan penyakit jantung meningkat, dari 0,5 persen pada 2013 menjadi 1,5 persen pada 2018. Namun, indikator ini bisa meningkat akibat keterlambatan penanganan. Pasalnya, gejala serangan jantung bisa berbeda-beda, tidak hanya nyeri dada atau rasa berat di balik tulang dada yang kadang membuat sulit dikenali.

Oleh karena itu, menurut Mouin Abdallah, ahli jantung dan direktur Pusat Arteriosklerosis Klinik Cleveland, memahami gejala awal serangan jantung sangat penting untuk mengurangi risiko kematian akibat serangan jantung. Berikut beberapa gejala jantung dini yang perlu dipahami. Tekanan atau ketegangan di dada (tanpa rasa sakit). Nyeri di tangan, rahang, leher atau punggung. Keringat dingin. Sesak napas. Mual. Kelelahan yang tidak biasa

Gejala awal yang seringkali luput dari perhatian, bisa menyerang siapa saja, meski lebih sering terjadi pada wanita. Sayangnya, orang dengan gejala serangan jantung dini biasanya tidak mau datang ke rumah sakit. Banyak yang percaya bahwa beberapa gejala sebenarnya memiliki penyebab yang tidak terlalu serius. Belum lagi, perasaan ada yang tidak beres terkadang sulit dijelaskan kepada dokter.

Bagaimanapun, itu masih bisa menjadi tanda serangan jantung, jadi sebaiknya segera obati.

Ingatlah bahwa serangan jantung dapat terjadi ketika aliran darah ke jantung tersumbat, yang dapat merusak otot jantung dan tanpa pengobatan yang tepat, jaringan jantung dapat mulai mati. “Waktu sangat penting. Semakin cepat seorang dokter memulai pengobatan, semakin baik hasilnya,” kata Abdallah. Abdallah menambahkan, dokter dapat memberikan obat dan melakukan perawatan lain untuk menghilangkan sumbatan dan mengembalikan aliran darah ke jantung, yang secara alami lebih efektif dari waktu ke waktu. “Pengobatan serangan jantung adalah salah satu penemuan terbesar dalam sejarah kedokteran,” katanya. Siapa yang berisiko terkena serangan jantung? Orang yang memiliki salah satu dari berikut ini mungkin memiliki risiko serangan jantung yang lebih tinggi.

Obesitas diabetes. Riwayat merokok. Penyakit jantung sebelumnya atau serangan jantung sebelumnya. Tekanan darah tinggi atau kolesterol tinggi. Riwayat keluarga penyakit jantung. Jika Anda termasuk dalam salah satu kategori ini, waspadai gejala halus yang mungkin terkait dengan jantung di atas. Abdallah juga mengingatkan bahwa meski kita masih muda dan sehat, kita tetap perlu mengetahui tanda-tanda serangan jantung dan bertindak cepat jika mengalaminya. “Kalau ragu, langsung ke Urgensinya saja,” ucapnya tegas.

Table of Contents

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *